Tips Menjaga Kestabilan Keuangan di Masa Pandemi

Keuangan Stabil di Masa Pandemi

Sudahkah Anda mampu menjaga keuangan stabil di masa pandemi yang telah berlangsung lebih dari setahun ini? 

Ya, minimal Anda harus berpegangan pada cara yang tepat agar dapat mengelolanya dengan baik. Pasalnya, masa pandemi penuh dengan ketidakpastian dan tidak bisa ditebak.

Sangat mungkin tiba-tiba Anda harus mengeluarkan banyak uang untuk suatu keperluan. Jika tak bisa mengatur keuangan dengan baik, alih-alih bisa menyisihkan, tabungan Anda akan makin terkuras.

Sebagai upaya mencegah hal-hal yang tidak diinginkan, ada beberapa tips menjaga keuangan stabil di masa pandemi, antara lain :

  1. Mengalokasikan dana darurat
  2. Meninjau kembali semua transaksi
  3. Menambah sumber penghasilan
  4. Menyiapkan asuransi kesehatan
  5. Membuat catatan keuangan

Untuk lebih penjelasan lengkapnya dari masing-masing poinnya, simak ulasan berikut ini.

Tips Menjaga Keuangan Stabil di Masa Pandemi Covid-19

Bukan cuma kesehatan yang perlu Anda pikirkan, tetapi keuangan juga perlu mendapat perhatian. Tips-tips di bawah ini akan membuat Anda dapat mengatur keuangan dengan lebih baik.

1. Mengalokasikan Dana Darurat

Dana darurat seharusnya sudah Anda persiapkan sejak lama secara rutin setiap bulannya.

Setiap orang punya kebutuhan berbeda-beda, jadi alokasi dana darurat tidak bisa dipukul rata. Akan tetapi jumlah idealnya harus lebih besar daripada pengeluaran bulanan Anda. 

Jika masih lajang setidaknya butuh dana darurat 6 kali lipat dari pengeluaran bulanan. Sedangkan sebuah keluarga minimal harus menyisihkan dana darurat 12 kali lebih besar dari pengeluaran bulanan.

2. Tinjau Kembali Semua Transaksi

Sejak awal masa pandemi, Anda mungkin telah melakukan pembelanjaan di atas rata-rata. Kampanye di rumah saja justru mendorong masyarakat untuk lebih banyak melakukan transaksi online.

Tanpa disadari kebiasaan itu mungkin telah terbawa sampai sekarang. Hal tersebut bisa jadi penyebab utama ketidakstabilan keuangan Anda di masa pandemi.

Maka dari itu coba tinjau kembali seluruh transaksi Anda selama ini. Pinggirkan belanja yang tidak terlalu Anda perlukan dan utamakan kebutuhan pokok.

Hindari pengeluaran besar tidak penting dan berpotensi mengurangi jumlah dana darurat.

3. Menambah Sumber Penghasilan

Bersyukurlah jika sampai hari ini Anda tidak merasakan PHK akibat pandemi. Kendati demikian, mungkin jumlah pemasukannya menurun drastis dari bulan-bulan sebelumnya.

Ketika kebutuhan semakin banyak, menambah sumber penghasilan adalah solusi terbaik. Dengan begitu Anda tetap bisa mengalokasikan dana darurat dan membayar berbagai macam keperluan.

Pilihan pertama, Anda bisa mencari pekerjaan sampingan, terutama jika saat ini masih Work From Home.

Kedua, apabila masih tersedia uang dingin, pilih untuk melakukan investasi pada instrumen tertentu. Khusus pilihan kedua sebaiknya Anda mempelajarinya dulu atau berkonsultasi dengan orang yang sudah lebih paham.

Apakah memungkinkan untuk pindah kerja ke tempat baru? Pertimbangkan besarnya gaji, dan jika kiranya itu lebih besar, kenapa tidak dicoba?

Tetapi, pastikan Anda pindah ke sektor usaha yang mampu berjalan stabil di masa pandemi.

4. Menyiapkan Asuransi Kesehatan

Anda bukan cenayang yang bisa melihat apa kejadian di waktu mendatang. Jadi, siapkan asuransi kesehatan sejak sekarang.

Anda mungkin sudah mendapatnya dari kantor atau perusahaan, tetapi bagaimana dengan keluarga di rumah? Selama pandemi belum berakhir, penting untuk menyediakan perlindungan kesehatan bagi setiap anggota keluarga.

Pilih asuransi kesehatan yang preminya tidak memberatkan dan pastikan mencakup semua jenis penyakit.

Ini bisa menjadi rencana jangka pendek, dengan harapan pandemi dapat segera berakhir. Tetapi tidak ada salahnya juga untuk melanjutkannya sebagai perlindungan jangka panjang.

5. Buat Catatan Keuangan

Lacak setiap rupiah yang keluar dari kantong Anda dengan membuat catatan keuangan. Boleh dalam bentuk buku atau cukup menggunakan aplikasi di ponsel. 

Dari sini Anda dapat mengontrol keuangan dengan lebih baik karena semua arus masuk dan keluar terlihat jelas. Dengan begitu jika ada suatu kebutuhan yang terlalu memberatkan, Anda tahu mana yang perlu dipangkas.

Periksa setiap minimal setiap dua minggu sekali untuk memastikan apakah keuangan masih stabil atau perlu perbaikan.

Keuangan Stabil, Pikiran Tenang

Tingkat stres orang-orang di masa pandemi sangat meningkat. Banyak yang menyerah karena mereka tidak mampu menjaga kestabilan keuangannya. 

Ini memang masa yang penuh dengan ketidakpastian dan menyulitkan bagi semua orang. Lantas, tindakan apa yang perlu dilakukan?

Beradaptasi dan rencanakan perubahan positif agar bisa bertahan. Selama belum terlambat, lakukanlah beberapa tips menjaga keuangan stabil di masa pandemi barusan. Minimal ini akan membuat pikiran dan jiwa lebih tenang.

Meski demikian, terkadang ada kalanya seseorang harus mengajukan pinjaman untuk memenuhi kebutuhan mendesak yang tidak terduga.

Jika hal ini terjadi, maka demi menjaga kestabilan keuangan Anda sebaiknya pertimbangkan 3 hal berikut ini :

  1. Memastikan bahwa tempat Anda mengajukan pinjaman terjamin resmi, aman dan terpercaya.
  2. Sesuaikan jumlah pinjaman dengan kemampuan untuk melunasinya kembali.
  3. Manfaatkan pinjaman sesuai dengan rencana dan kebutuhan.

Dananow dari Mandiri Utama Finance merupakan salah satu tempat mengajukan pinjaman yang aman dan terpercaya. Melalui produk pinjaman multiguna yang berupa pinjaman jaminan BPKB mobil dan pinjaman jaminan BPKB motor, Dananow memberikan solusi untuk atasi kebutuhan mendesak.